18.2 C
London
Friday, June 14, 2024
HomeEducationKunci Kemenangan Pasukan Islam Hadapi Tentara Salib yang Diakui Sarjana Barat

Kunci Kemenangan Pasukan Islam Hadapi Tentara Salib yang Diakui Sarjana Barat

Date:

Related stories

Kemenag Terbitkan Edaran Pembayaran Dam, Ini Tujuan dan Besaran Biayanya

Jakarta (Kemenag) --- Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah...

Menag Minta Tambahan Anggaran untuk Rumah Ibadah di IKN

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengusulkan tambahan anggaran sebesar Rp...

Kota Mojokerto Raih Terbaik 1 Kategori Penegakan Hukum dalam Penyuluh Agama Islam Award tingkat Jatim

Satu lagi sosok inspiratif dan berprestasi dari Kota Mojokerto,...

Catat, Ini Dokumen yang Harus Dimiliki Jemaah untuk Wukuf di Arafah

Ketua Petugas Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi Nasrullah...

Luhut ajak publik ikut awasi ormas keagamaan kelola tambang

Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan...
spot_imgspot_img

Dalam maknanya yang lebih khusus, jihad bermakna perang di jalan Allah SWT. Salah satu kisah sukses jihad pernah diraih umat Islam di era Perang Salib.

Meskipun satu amal mulia, tapi tanpa kemuliaan pelakunya, kemuliaan jihad akan sirna. Jumlah besar juga tidak banyak membantu tercapainya kemenangan.

Jihad baru berfungsi dengan baik serta mampu menampakkan keagungannya saat para pelakunya telah melakukan jihad ke atas dirinya sendiri (jihad al-nafs)

Dengan begitu, mereka dapat tampil ke atas panggung sejarah dengan kebersihan jiwa dan ketulusan pada Tuhannya. Inilah yang kemudian terjadi di dunia Islam dan memungkinkan mereka untuk melakukan perubahan besar pada masa-masa berikutnya.

Adalah Imam Abu Hamid al-Ghazali (w 1111), salah satu ulama yang berperan penting dalam melakukan inisiatif ini. Ia berusaha meluruskan penyimpangan- penyimpangan yang terjadi di dunia Islam serta berusaha menunjukkan jalan yang perlu diambil oleh kaum Muslimin.

Al-Ghazali kemudian memilih jalan para sufi yang pada esensinya mengajak pada jihad al-nafs. Ia tidak menyerukan jihad untuk berperang dengan musuh karena tampaknya ia menyadari bahwa tanpa adanya kesuksesan dalam jihad al-nafs, kemuliaan jihad militer akan sulit untuk dicapai.

Apa yang dilakukan al-Ghazali ini pada dekade-dekade berikutnya bergulir menjadi gerakan perbaikan (islah) yang mencapai puncaknya pada satu generasi berikutnya, yaitu pada era Syekh Abdul Qadir al-Jilani (w 1166).

Pada era tersebut, kebanyakan ulama menyatukan fikih dan kezuhudan di dalam dirinya, perpecahan mazhab telah digantikan oleh ukhuwah Islamiyah, serta berdiri banyak madrasah yang melahirkan generasi baru, generasi yang kemudian melahirkan tokoh seperti Shalahuddin al-Ayyubi (w 1193).

Hal ini dijelaskan dengan sangat baik oleh Dr Majid Irsan al-Kilani di dalam bukunya, Hakadza Dzahara Jilu Shalahuddin. Generasi baru yang dilahirkan gerakan islah itu kemudian menjalankan fungsi jihad dengan baik dan efektif serta mampu menampilkan wajah Islam yang rahmatan lil ’alamin. Semua itu bermula dari jihad al-nafs.

Perubahan yang terjadi sejak era al- Ghazali berlangsung secara gradual dan relatif lama. Namun, dampaknya juga lebih panjang dan berkesan. Perubahan itu mulai terasa saat terjadi Perang Salib II pada 1147-1148.

Saat itu kaum Muslimin kembali bersatu. Orang-orang Frank justru mulai saling menjegal. Pada masa ini muncul seorang pemimpin yang saleh dan adil di Suriah, yaitu Nuruddin Mahmud Zanki (w. 1174).

Ia merupakan buah gerakan islah para ulama, dan pada gilirannya meneruskan gerakan perbaikan itu di wilayah yang dipimpinnya. Ia adalah atasan sekaligus pendahulu Shalahuddin.  

Sebagai Muslim yang taat, Nuruddin memandang jihad sebagai sesuatu yang penting. Ia menyadari, jihad tidak akan berhasil tanpa didukung masyarakat yang baik agamanya serta para pemimpin yang mau bersatu dan bersungguh-sungguh dalam jihad.

Maka ia pun membangun hubungan sangat baik dengan para ulama dan para zahid, membangun banyak madrasah dan zawiyah serta bersama-sama dengan para ulama menyebarkan nilai-nilai Islam di tengah masyarakat.

Bagi Nuruddin, doa-doa para ahli ibadah di malam hari lebih penting dan lebih efektif dalam menjamin keme nang an dibandingkan panah-panah tentaranya.

Upaya memperbaiki keadaan in ternal umat Islam dilakukan melalui jihad al-nafs, yang tidak kalah pentingnya dibandingkan upaya mempertahankan dan membebaskan wilayah Muslim dengan jihad. Bahkan, yang pertama ini lebih penting karena dengan inilah perkara yang berikutnya dapat berjalan dengan baik.

Perjuangan Nuruddin diteruskan oleh Shalahuddin al-Ayyubi. Di kemudian hari, Shalahuddin bukan hanya berhasil, tetapi jihad yang ia lakukan juga mampu menampakkan belas kasih yang bukan hanya dirasakan kaum Muslimin, melainkan juga diakui oleh musuh-musuhnya dari pihak Tentara Salib.

Saat berhasil merebut kembali Kota Yerusalem, Shalahuddin sama sekali tidak melakukan pembalasan kepada orang-orang Frank di kota itu.

Mereka boleh pergi dengan selamat dengan membayar sedikit uang tebusan. Karena itu, Stanley Lane-Poole mengatakan di dalam bukunya, Saladin and the Fall of the Kingdom of Jerusalem, “Sekiranya pengambilalihan Yerusalem merupakan satu-satunya fakta yang diketahui tentang Shalahuddin, maka itu sudah cukup untuk membuktikan dirinya sebagai penakluk yang paling kesatria dan paling berjiwa besar pada eranya, dan barangkali pada era lainnya.”

Sumber: Republika

Subscribe

- Never miss a story with notifications

- Gain full access to our premium content

- Browse free from up to 5 devices at once

Latest stories

spot_img