10.4 C
London
Tuesday, February 20, 2024
HomeEducationIslamofobia Melanda Eropa, 10 Negara Teriak!

Islamofobia Melanda Eropa, 10 Negara Teriak!

Date:

Related stories

Prabowo-Gibran Unggul Telak, Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud Disarankan Legowo, Sulit Buktikan Kecurangan TSM

TEMPO.CO, Jakarta – Direktur Eksekutif Institute for Democracy & Strategic Affairs...

4 Alasan Mengapa Nabi Isa yang Diperintahkan Allah untuk Membunuh Dajjal Jelang Kiamat

Nabi Isa merupakan salah satu nabi yang masih hidup hingga...

Apa yang Dimaksud dengan Masyarakat Islam yang Sebenar-benarnya?

Muhammadiyah memiliki visi yaitu terwujudnya masyarakat Islam yang sebenar-benarnya....

Bingung Doa Tak Kunjung Dikabulkan? Yuk Cek Rahasia Ini

Berdoa merupakan bagian penting dari sisi kehidupan manusia yang biasanya melibatkan meminta kebahagiaan,...

Makna Kesetaraan Gender dalam Kajian Islam

Kajian tentang gender berkembang pesat tidak hanya di kalangan...
spot_imgspot_img

Pejabat anti-rasisme di seluruh Eropa telah meminta lembaga penegak hukum untuk tetap waspada kepada kejahatan rasial terhadap umat Islam dan “semaksimal mungkin” melindungi mereka. Hal ini merupakan salah satu pernyataan pertama yang bertujuan mengatasi peningkatan Islamofobia di tengah perang Israel-Hamas.

Pernyataan tersebut, yang ditandatangani oleh perwakilan dari 10 negara Eropa serta pejabat Uni Eropa (UE), mencatat meningkatnya jumlah kejahatan kebencian, ujaran kebencian, dan ancaman terhadap kebebasan sipil yang menargetkan komunitas Muslim dan Yahudi di seluruh Eropa dalam beberapa bulan terakhir.

Keduanya “telah menjadi sasaran serangan fisik dan verbal”, sehingga orang-orang merasa “semakin tidak aman dan terancam, baik online maupun offline”, demikian bunyi laporan tersebut, sebagaimana dikutip The Guardian, Jumat (1/12/2023).

Khusus untuk mengatasi Islamofobia, kelompok tersebut mengatakan mereka “sangat prihatin” terhadap umat Islam. “Fenomena seperti ini, jika tidak diatasi, dapat mengancam kohesi sosial dalam masyarakat kita dan dapat membuat komunitas rentan terkena dampak buruk lebih lanjut,” katanya.

Pernyataan tersebut muncul ketika ketegangan meningkat di seluruh benua, sehingga membuat para pejabat kesulitan untuk membendung peningkatan kejahatan rasial, termasuk percobaan pembakaran di sebuah sinagoga di Berlin dan lebih dari 1.000 tindakan antisemitisme di Prancis.

“Antisemitisme dan kebencian anti-Muslim sama-sama tercela,” kata para pejabat dalam pernyataan yang diterbitkan pada hari Rabu.

Laporan tersebut meminta otoritas nasional untuk “tidak menyia-nyiakan upaya untuk menjamin keselamatan komunitas Muslim, baik di tempat ibadah, tempat kerja, sekolah atau rumah mereka”, dan mendesak lembaga keselamatan publik dan penegakan hukum untuk “tetap waspada terhadap insiden kebencian, kejahatan, dan kekerasan yang dimotivasi kebencian terhadap umat Islam”.

Komunitas Muslim telah menyuarakan keprihatinan atas meningkatnya permusuhan dalam beberapa pekan terakhir. Awal bulan ini, Dewan Muslim Perancis mengatakan kepada media bahwa mereka telah menerima 42 surat yang berisi ancaman atau penghinaan pada bulan Oktober saja.

Masjid-masjid juga menjadi sasaran, dengan 17 di antaranya menerima surat ancaman dan 14 dirusak.

Reuters melaporkan, di Berlin, seorang anggota parlemen, Jian Omar, yang berlatar belakang Kurdi-Suriah, mengatakan bahwa ia telah diserang oleh seorang pria yang mengacungkan palu dan melontarkan hinaan rasis awal bulan ini, sementara para pejabat di masjid Ibn Badis di pinggiran kota Paris mengatakan bahwa mereka telah menerima serangan tersebut. surat berisi ancaman pembunuhan.

Kedua kasus tersebut sedang diselidiki, namun polisi mengatakan mereka tidak dapat meningkatkan keamanan.

Sinyal dari Belanda

Pernyataan Uni Eropa pada hari Kamis, yang tidak menyebutkan konflik di Timur Tengah – melainkan mengacu pada “konteks geopolitik saat ini” – muncul seminggu setelah partai sayap kanan anti-Islam milik Geert Wilders menjadi partai terbesar di Belanda, sehingga menimbulkan ketakutan di antara banyak umat Islam di negara tersebut.

Shada Islam, seorang analis dan komentator yang berbasis di Brussels, menggambarkan pernyataan tersebut sebagai “langkah kecil namun sangat dibutuhkan” untuk memerangi rasisme di seluruh Eropa.

“Bagi seseorang seperti saya yang telah lama menggarisbawahi bahwa Muslim adalah warga negara Eropa dan tidak boleh diperlakukan seperti ‘orang luar’ permanen namun sebagai kontributor utama bagi perekonomian, kemakmuran, budaya, dan masa depan UE, pernyataan tersebut mengakui bahwa hal tersebut merupakan sebuah terobosan besar. setidaknya beberapa pengambil kebijakan Uni Eropa ‘sangat prihatin dengan perkembangan tersebut dan menyatakan solidaritas dengan sesama warga Muslim’,” tulisnya di media sosial.

Sehari sebelumnya, LSM Human Rights Watch menunjukkan “keprihatinan mendalam” atas meningkatnya antisemitisme dan kebencian anti-Muslim di Eropa.

“Namun tanggapan pemerintah Uni Eropa masih bersifat parsial dan tidak efektif, sebagian karena mereka kekurangan data anti-diskriminasi dan strategi perlindungan yang memadai untuk mengatasi pengalaman diskriminasi sehari-hari yang dihadapi oleh orang-orang Yahudi dan Muslim,” katanya.

Sumber: CNBC

Subscribe

- Never miss a story with notifications

- Gain full access to our premium content

- Browse free from up to 5 devices at once

Latest stories

spot_img