18.2 C
London
Saturday, July 13, 2024
HomeGlobal NewsPeristiwa Langka, Media Afghanistan Tayangkan Seluruh Pembicara Perempuan

Peristiwa Langka, Media Afghanistan Tayangkan Seluruh Pembicara Perempuan

Date:

Related stories

Wapres sebut ekonomi syariah bukan demi kepentingan umat Islam semata

Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin menekankan bahwa ekonomi dan...

Kemenag Terbitkan Edaran Pembayaran Dam, Ini Tujuan dan Besaran Biayanya

Jakarta (Kemenag) --- Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah...

Menag Minta Tambahan Anggaran untuk Rumah Ibadah di IKN

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengusulkan tambahan anggaran sebesar Rp...

Kota Mojokerto Raih Terbaik 1 Kategori Penegakan Hukum dalam Penyuluh Agama Islam Award tingkat Jatim

Satu lagi sosok inspiratif dan berprestasi dari Kota Mojokerto,...

Catat, Ini Dokumen yang Harus Dimiliki Jemaah untuk Wukuf di Arafah

Ketua Petugas Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi Nasrullah...
spot_imgspot_img

Siaran media Afghanistan Tolo News menayangkan panel yang semuanya perempuan di studionya. Dalam tayang itu pun penonton perempuan ikut dilibatkan sebagai peringatan Hari Perempuan Internasional.

Dengan masker bedah menutupi wajah, panel yang terdiri dari tiga perempuan dan satu moderator yang juga perempuan membahas topik tentang posisi perempuan dalam Islam. “Seorang perempuan memiliki hak dari sudut pandang Islam … itu adalah haknya untuk dapat bekerja, untuk dididik,” kata jurnalis Asma Khogyani di panel tersebut.

Panelis lain, yang merupakan mantan profesor universitas Zakira Nabil mengatakan, perempuan akan terus mencari cara untuk belajar dan bekerja. “Mau tidak mau, perempuan ada di masyarakat ini … jika tidak mungkin mendapatkan pendidikan di sekolah, dia akan belajar ilmu di rumah,” katanya kepada panel.

Program yang melibatkan banyak perempuan ini telah langka di Afghanistan sejak Taliban mengambil alih. Banyak jurnalis perempuan meninggalkan profesinya atau mulai bekerja off-air. Sebuah survei oleh Reporters Without Borders tahun lalu menemukan, lebih dari 75 persen jurnalis perempuan telah kehilangan pekerjaan sejak Taliban mengambil alih pada Agustus 2021.

Pembatasan yang semakin meningkat serta krisis ekonomi yang parah di negara itu, Organisasi Perburuhan Internasional mengatakan, pekerjaan perempuan telah turun 25 persen tahun lalu sejak pertengahan 2021. Lembaga ini menyatakan, lebih banyak perempuan beralih ke pekerjaan wiraswasta seperti menjahit di rumah.

Misi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Afghanistan (UNAMA) meminta Taliban untuk membatalkan pembatasan hak-hak anak perempuan dan perempuan. Sedangkan Taliban mengklaim  menghormati hak-hak perempuan dan telah membentuk sebuah komite untuk memeriksa masalah yang dirasakan untuk membuka kembali sekolah perempuan

Subscribe

- Never miss a story with notifications

- Gain full access to our premium content

- Browse free from up to 5 devices at once

Latest stories

spot_img