15.2 C
London
Tuesday, June 18, 2024
HomeIndonesiaSu’ul Khotimah: Pengertian, Penyebab dan Tanda-Tandanya

Su’ul Khotimah: Pengertian, Penyebab dan Tanda-Tandanya

Date:

Related stories

Wapres sebut ekonomi syariah bukan demi kepentingan umat Islam semata

Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin menekankan bahwa ekonomi dan...

Kemenag Terbitkan Edaran Pembayaran Dam, Ini Tujuan dan Besaran Biayanya

Jakarta (Kemenag) --- Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah...

Menag Minta Tambahan Anggaran untuk Rumah Ibadah di IKN

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengusulkan tambahan anggaran sebesar Rp...

Kota Mojokerto Raih Terbaik 1 Kategori Penegakan Hukum dalam Penyuluh Agama Islam Award tingkat Jatim

Satu lagi sosok inspiratif dan berprestasi dari Kota Mojokerto,...

Catat, Ini Dokumen yang Harus Dimiliki Jemaah untuk Wukuf di Arafah

Ketua Petugas Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi Nasrullah...
spot_imgspot_img


Su’ul artinya jelek atau buruk dan khotimah artinya penutup. Yang dimaksud dengan su’ul khotimah adalah penutup kehidupan dunia yang buruk, seperti seseorang meninggal dunia dalam keadaan durhaka kepada Allah SWT. Ataupun orang yang meninggal ketika sedang melaksanakan maksiat.

Imam Al-Ghazali mengatakan, penyebab meninggal dunia secara su’ul khotimah sebenarnya banyak.

ولكن يمكن الإشارة إلى مجامعها أما الختم على الشك والجحود فينحصر سببه في شيئين

Artinya: “Ketahuilah, penyebab ini semua (su’ul khotimah) tidak mungkin disebutkan secara rinci, tetapi kita dapat menunjuki irisan-irisan garis besarnya. Adapun meninggal dalam keadaan ragu dan ingkar sehingga sebab su’ul khotimah terbatas pada dua hal,” (Imam Al-Ghazali, Ihya Ulumiddin).

Su’ul khotimah kata Imam Al-Ghazali berkaitan erat dengan keyakinan seseorang. Kekeliruan seseorang dalam berkeyakinan terhadap Allah seperti aqidah ahli bid’ah dapat menyebabkan seseorang meninggal dunia dalam keadaan su’ul khotimah.

Penyebab Su’ul Khotimah

1. Taswif at-taubah (menunda-nunda bertaubat)

Di antara faktor-faktor penting penyebab su’ul khotimah menunda-nunda bertaubat yang menjadi salah satu faktor yang paling utama. Seseorang acapkali tenggelam dalam kenikmatan duniawi, menunda-nunda bertaubat meski masih diberi kesempatan oleh Allah SWT.

Pada akhirnya, tanpa sadar malaikat maut sudah menanti untuk menjemput ajalnya. Setelah itu, yang bisa dilakukan hanyalah menyesali seluruh hidup yang dihabiskan untuk berbuat durhaka kepada Allah. Sebagaimana yang disebutkan dalam firman Allah:

“’Ya Tuhanku, kembalikanlah aku (ke dunia), agar aku dapat berbuat kebajikan yang telah aku tinggalkan.’ Sekali-kali tidak! Sesungguhnya itu adalah dalih yang diucapkannya saja. Dan di hadapan mereka ada barzakh sampai pada hari mereka dibangkitkan.” (QS. Al-Mukminun: 99-100).

2. Ragu, kufur, dan mengerjakan bid’ah

Apabila seseorang meyakini sifat dan aktivitas Allah dengan pengertian-pengertian yang menyimpang dari kebenaran, maka besar kemungkinan ia tidak bisa terhindar dari su’ul khotimah. Banyak umat yang mengalami nasib seperti ini ketika mereka menciptakan bid’ah-bid’ah dalam agama Allah, menyimpang, menyeleweng dari kebenaran, dan terjebak di dalamnya. 

Jika tidak segera bertobat, dia akan meninggal dalam keadaan su’ul khotimah dan membuat segala amal ibadahnya tertolak.  Allah berfirman: 

“Dan orang-orang yang kafir, amal-amal mereka adalah laksana fatamorgana di tanah yang datar, yang disangka air oleh orang-orang yang dahaga, tetapi bila didatanginya air itu dia tidak mendapatinya sesuatu apapun. Dan didapatinya (ketetapan) Allah disisinya, lalu Allah memberikan kepadanya perhitungan amal-amal dengan cukup dan Allah adalah sangat cepat perhitungan-Nya.” (QS An-Nur: 39).

3. Tidak konsisten dalam ketaatan kepada Allah SWT

Orang yang konsisten taat kepada Allah adalah orang-orang yang diteguhkan keimanannya di dunia dan akhirat. Merekalah yang akan menjadi penghuni surga. Sebaliknya, orang-orang yang selama hidupnya dipermainkan syahwat, mereka dipastikan su’ul khotimah. Allah berfirman:

“Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh (dalam kehidupan) di dunia dan di akhirat; dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim dan Allah berbuat apa yang Dia kehendaki.” (QS. Ibrahim: 27).

Tanda-Tanda Su’ul Khotimah

1. Sulit dibimbing mengucapkan ẓikir (lā ilāha illallāh) ketika menghadapi sakaratul maut

2. Sering melalaikan shalat

3. Durhaka kepada orang tua

4. Suka mengkonsumsi khamr

5. Melakukan dosa besar, keji, dan tidak mau bertaubat kepada Allah SWT

6. Suka berbuat zalim terhadap orang lain

7. Bicara kasar dan kotor

8. Jarang mengingat mati

9. Gila harta

Sumber: Liputan 6

Subscribe

- Never miss a story with notifications

- Gain full access to our premium content

- Browse free from up to 5 devices at once

Latest stories

spot_img