14 C
London
Sunday, May 26, 2024
HomeEconomyPwC Indonesia: Pertumbuhan Ekonomi Tahun Ini akan Lebih Rendah Dibanding 2022

PwC Indonesia: Pertumbuhan Ekonomi Tahun Ini akan Lebih Rendah Dibanding 2022

Date:

Related stories

10 Kerajaan Islam Tertua di RI, Ada yang Dekat dengan Selat Muria

Jakarta, CNBC Indonesia- Kerajaan Islam pernah menguasai Nusantara dan...

Film Kiblat Arahan Sutradara Bobby Prasetyo Memicu Kontroversi, Begini Sepak Terjangnya di Dunia Perfilman

Kontroversi film Kiblat arahan sutradara Bobby Prasetyo masih hangat dibicarakan oleh banyak orang...

Prabowo-Gibran Unggul Telak, Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud Disarankan Legowo, Sulit Buktikan Kecurangan TSM

TEMPO.CO, Jakarta – Direktur Eksekutif Institute for Democracy & Strategic Affairs...

4 Alasan Mengapa Nabi Isa yang Diperintahkan Allah untuk Membunuh Dajjal Jelang Kiamat

Nabi Isa merupakan salah satu nabi yang masih hidup hingga...

Apa yang Dimaksud dengan Masyarakat Islam yang Sebenar-benarnya?

Muhammadiyah memiliki visi yaitu terwujudnya masyarakat Islam yang sebenar-benarnya....
spot_imgspot_img


TEMPO.COJakarta – PwC Indonesia mengungkap laporan terbaru soal perekonomian Indonesia tahun 2023. Head of Economic and Research PwC Indonesia, Denny Irawan, memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun ini akan menurun dibandingkan tahun 2022.

“Kami memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia di tahun 2023 sebesar 4,8 persen, dan inflasi berada pada 4,0 persen. Proyeksi itu berada di batas atas target inflasi Bank Indonesia sebesar 2-4 persen,” ujar dia dalam konferensi pers virtual pada Kamis, 9 Maret 2023. Pada 2022, pertumbuhan ekonomi Indonesia mencapai 5,31 persen.

Denny mengatakan, melihat kembali ke 2022, pemerintah terus menjaga konsumsi dari inflasi global di antaranya dengan memberikan berbagai subsidi, termasuk bahan bakar, listrik dan bantuan sosial. Inflasi, kata dia, sudah melewati puncaknya secara global dan bank sentral di seluruh dunia tetap berhati-hati.X

“Kami perkirakan konsumsi domestik Indonesia akan tetap kuat. Upaya terkoordinasi antara kebijakan fiskal dan moneter sangat penting untuk mempertahankan daya beli,” kata dia.

Di sisi lain, Denny melanjutkan, anggaran pendapatan belanja negara (APBN) sangat penting dalam menjaga pertumbuhan ekonomi Indonesia. Menurut dia, harga komoditas yang tinggi memiliki dampak ganda terhadap anggaran fiskal Indonesia. 

Denny mencontohkan harga komoditas yang tinggi, terutama bahan bakar minyak (BBM) berdampak negatif, karena pemerintah perlu membayar lebih banyak subsidi. Namun, di sisi lain membawa pemasukan tambahan bagi pemerintah karena ekspor Indonesia masih didominasi batubara dan kelapa sawit, di mana pemerintah menarik bea maupun pajak penghasilan dari ekspor komoditas itu. 

“Kami memperkirakan anggaran pemerintah akan tetap kuat pada 2023. Kami melihat pemerintah akan sanggup melanjutkan program pro-pertumbuhan dan pro-penciptaan lapangan kerja. Serta melanjutkan subsidi untuk melindungi konsumsi dan mengendalikan inflasi,” tutur Denny.

Menurut Denny, pertumbuhan ekonomi Indonesia 4,8 persen itu menurun dibandingkan 2022 utamanya disebabkan tekanan inflasi yang masih berlanjut. Ekspektasi inflasi yang tinggi dan pengetatan kebijakan moneter yang agresif berpotensi menurunkan konsumsi rumah tangga dan menggerus profitabilitas dunia usaha pada 2023. 

Selain itu, perlambatan pertumbuhan ekspor sangat mungkin terjadi seiring perlambatan pertumbuhan global, meski ekspor komoditas utama Indonesia (batu bara, minyak sawit, dan nikel) akan tetap terjaga selama perang Ukraina berlanjut. 

“Risiko penurunan, termasuk lemahnya permintaan global, arus keluar modal, tekanan mata uang, dan kondisi keuangan global yang ketat, di jangka menengah berpotensi menghambat momentum pertumbuhan dari tahun 2025 dan seterusnya,” ucap Denny.

Sumber : TEMPO

Subscribe

- Never miss a story with notifications

- Gain full access to our premium content

- Browse free from up to 5 devices at once

Latest stories

spot_img