22.8 C
London
Sunday, July 21, 2024
HomeAsiaSri Mulyani Bicara Soal Ramalan IMF, Sepertiga Dunia Resesi!

Sri Mulyani Bicara Soal Ramalan IMF, Sepertiga Dunia Resesi!

Date:

Related stories

Wapres sebut ekonomi syariah bukan demi kepentingan umat Islam semata

Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin menekankan bahwa ekonomi dan...

Kemenag Terbitkan Edaran Pembayaran Dam, Ini Tujuan dan Besaran Biayanya

Jakarta (Kemenag) --- Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah...

Menag Minta Tambahan Anggaran untuk Rumah Ibadah di IKN

Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas mengusulkan tambahan anggaran sebesar Rp...

Kota Mojokerto Raih Terbaik 1 Kategori Penegakan Hukum dalam Penyuluh Agama Islam Award tingkat Jatim

Satu lagi sosok inspiratif dan berprestasi dari Kota Mojokerto,...

Catat, Ini Dokumen yang Harus Dimiliki Jemaah untuk Wukuf di Arafah

Ketua Petugas Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi Nasrullah...
spot_imgspot_img

Perekonomian dunia pada tahun ini diperkirakan masih dalam kondisi yang suram. Kecenderungan negara-negara mengalami resesi semakin besar dengan cakupan yang semakin luas.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, Dana Moneter Internasional atau IMF telah memperkirakan sepertiga negara-negara di dunia akan mengalami resesi. Ekonominya negara-negara itu akan mengalami kontraksi.

“IMF juga mengatakan sepertiga ekonomi dunia, 30% atau 40% dari perekonomian negara-negara diprediksi mengalami resesi,” kata Sri Mulyani dalam acara CEO Banking Forum, Senin (9/1/2023).

Menurutnya, ekonomi pada 2023 cenderung terus mengalami perlambatan yang konsisten sejak 2021, dari yang sekitar 6% pada tahun itu, menjadi sekitar 3,2% pada 2022 serta sekitar 2,7% ada 2023, masih berdasarkan perkiraan IMF.

“Jadi anda bisa melihat bagaimana turunnya pertumbuhan ekonomi dunia,” ucap Sri Mulyani.

Potensi resesi ini kata dia diperburuk dengan kondisi utang banyak negara yang tidak lagi sehat. Menurutnya, berdasarkan pembicaraan selama pertemuan G20 di Bali tahun lalu sebanyak 63 negara utangnya dalam kondisi yang memprihatinkan.

“Di dalam statistik lebih dari 63 negara di dunia yang dalam kondisi utangnya mendekati atau sudah tidak sustainable,” tuturnya.

Oleh sebab itu, dia mengatakan, pada tahun ini tantangan perekonomian bagi banyak negara di dunia tidak hanya mencakup potensi resesi, melainkan juga diiringi dengan krisis utang.

“Jadi dunia tahun 2023 ini pada saat harus menjinakkan inflasi dan dipaksa dengan menaikkan suku bunga pada saat debt stocknya tinggi pasti akan memberikan dampak tidak hanya resesi tapi kemungkinan terjadinya diberbagai negara yang sekarang utangnya sangat tinggi mengalami kemungkinan debt crisis,” ujar dia.

Adapun negara-negara yang telah mengalami krisis utang dan telah menjadi pasien IMF kata Sri Mulyani diantaranya Bangladesh, Sri Lanka, serta Pakistan. Selain itu, rambatan krisis utang ini menurutnya masih bisa sampai ke negara-negara Timur Tengah karena tekanan biaya impor migas.

“Jadi hal ini menjadi satu kewaspadaan 2023 memang prediksi dari lembaga global mengenai dunia kurang menggembirakan, tidak hanya inflasi dan kemungkinan resesi dan kemungkinan juga ada masalah dengan debt sustainability di berbagai negara,” ucap Sri Mulyani.

Subscribe

- Never miss a story with notifications

- Gain full access to our premium content

- Browse free from up to 5 devices at once

Latest stories

spot_img