9.8 C
London
Tuesday, February 20, 2024
HomeEnvironmentTokoh Anti-Islam Menang Pemilu Belanda, Warga Muslim Waswas

Tokoh Anti-Islam Menang Pemilu Belanda, Warga Muslim Waswas

Date:

Related stories

Prabowo-Gibran Unggul Telak, Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud Disarankan Legowo, Sulit Buktikan Kecurangan TSM

TEMPO.CO, Jakarta – Direktur Eksekutif Institute for Democracy & Strategic Affairs...

4 Alasan Mengapa Nabi Isa yang Diperintahkan Allah untuk Membunuh Dajjal Jelang Kiamat

Nabi Isa merupakan salah satu nabi yang masih hidup hingga...

Apa yang Dimaksud dengan Masyarakat Islam yang Sebenar-benarnya?

Muhammadiyah memiliki visi yaitu terwujudnya masyarakat Islam yang sebenar-benarnya....

Bingung Doa Tak Kunjung Dikabulkan? Yuk Cek Rahasia Ini

Berdoa merupakan bagian penting dari sisi kehidupan manusia yang biasanya melibatkan meminta kebahagiaan,...

Makna Kesetaraan Gender dalam Kajian Islam

Kajian tentang gender berkembang pesat tidak hanya di kalangan...
spot_imgspot_img

Geert Wilders, tokoh populis sayap kanan anti-Islam dan Uni Eropa, bersama partainya meraih kemenangan dalam pemilihan umum (pemilu) Belanda dan mulai mencari mitra koalisi untuk mendukung kebijakannya nanti.

Wilders yang vokal menolak Uni Eropa tersebut telah berjanji untuk menghentikan semua imigrasi, memotong pembayaran Belanda kepada serikat pekerja, dan memblokir masuknya anggota baru, termasuk Ukraina.

Dengan 98% suara telah dihitung, Partai Kebebasan (PVV) yang dipimpinnya memenangkan 37 kursi dari 150 kursi, jauh di atas 25 kursi untuk Partai Buruh/Hijau dan 24 kursi untuk Partai Rakyat untuk Kebebasan dan Demokrasi (VVD) yang konservatif milik Perdana Menteri yang akan habis masa jabatannya, Mark Rutte.

“Era Rutte berakhir dengan pemberontakan populis sayap kanan yang mengguncang (Den Haag) hingga ke akar-akarnya. Kemenangan bersejarah dalam pemilu yang dicapai PVV pada hari Rabu melampaui semua ekspektasi,” kata harian kanan-tengah Belanda, NRC, sebagaimana dikutip Reuters, Kamis (23/11/2023)

Koalisi Partai Kebebasan, VVD, dan partai NSC yang dipimpin oleh anggota parlemen berhaluan tengah, Pieter Omtzigt, akan memperoleh 81 kursi jika digabungkan, menjadikannya kombinasi yang paling jelas namun masih memerlukan waktu berbulan-bulan untuk melakukan perundingan yang sulit.

Adapun, tak satu pun dari partai-partai yang bisa membentuk pemerintahannya berbagi gagasan anti-Uni Eropa.

“Saya yakin kita bisa mencapai kesepakatan,” kata Wilders dalam pidato kemenangannya pada Rabu malam. “Kami ingin memerintah dan… kami akan memerintah.”

Kemenangan Wilders terjadi dua bulan setelah kembalinya kekuasaan Robert Fico yang sama-sama anti-Uni Eropa di Slovakia, yang telah berjanji untuk menghentikan bantuan militer ke Ukraina dan mengurangi imigrasi.

Kekhawatiran

Organisasi Islam dan Maroko menyatakan keprihatinan atas kemenangan Wilders. Adapun Muslim membentuk sekitar 5% dari populasi Belanda.

“Kesusahan dan ketakutan sangat besar,” tutur Habib el Kaddouri, yang memimpin sebuah organisasi yang mewakili warga Maroko Belanda, mengatakan kepada kantor berita Belanda ANP. “Kami takut dia akan menggambarkan kami sebagai warga negara kelas dua.”

Semua mata kini akan tertuju pada calon mitra Wilders di pemerintahan, yang sempat menyatakan keraguan serius untuk bekerja sama dengannya selama kampanye, namun kini kurang blak-blakan setelah kemenangannya.

“Kami bersedia untuk memerintah,” kata Omtzigt dari partai NSC. “Ini adalah hasil yang sulit. Kami akan berdiskusi pada hari Kamis mengenai cara terbaik yang dapat kami berikan untuk berkontribusi.”

Pemimpin VVD Dilan Yesilgoz, yang awal pekan ini mengatakan partainya tidak akan bergabung dengan pemerintahan yang dipimpin oleh Wilders, mengatakan sekarang tergantung pada pemenang untuk menunjukkan bahwa ia bisa mendapatkan mayoritas.

“Kami tidak dalam posisi untuk memimpin,” katanya.

Para pihak akan bertemu masing-masing pada Kamis untuk membahas apa yang harus dilakukan selanjutnya. Pada Jumat, para pemimpin partai akan bertemu untuk memutuskan seorang ‘penjelajah’, orang luar politik yang akan mendengar dari masing-masing partai kemungkinan apa yang mereka lihat dan sukai dalam perundingan koalisi.

Sumber: CNBC

Subscribe

- Never miss a story with notifications

- Gain full access to our premium content

- Browse free from up to 5 devices at once

Latest stories

spot_img